Berita

Hadiri Raker JMSI Jatim, Dewan Pers: Media Agen Anti Hoax

Laporan: Redaksi
KOMENTAR
post image

JMSI. Anggota Dewan Pers (DP) Republik Indonesia, Ahmad Djauhar menghadiri Talkshow Pilkada 2020 yang diselenggarakan Jaringan Media Siber Indonesia (JMSI) Provinsi Jatim yang dilanjutkan Rapat Kerja (Raker), di Grand City Surabaya, Kamis (22/10/2020).

Hadir juga Ketua Pembina JMSI Jatim, DR. Wahid Wahyudi, Wakil Rektor IV Unitomo DR. Meithiana Indrasari, Ketua PWI Jatim Ainur Rohim, Sekjen JMSI Pusat Mahmud Marhaba, Pengurus dan seluruh anggota JMSI se Jatim.

Berita Terkait


Ahmad Djauhar mengapresiasi kegiatan JMSI Jatim dengan tema “Kampanye Sehat di Media Massa”. Menurutnya media sehat menghasilkan jurnalisme sehat.

“Wartawan dan media sebagai pemandu, bukan menyesatkan. Juga sebagai agen anti hoax khususnya di masa pendemi covid ini,” ujarnya.

Ia sependapat dengan Ketua Dewan Pembina JMSI Jatim, Wahid Wahyudi yang menyebutkan bahwa media JMSI sebagai penangkal hoax yang banyak disebarkan melalui medsos. “Berita yang menyejukkan, mengedukasi masyarakat,” kata Wahid Wahyudi.

Sementara itu Sekjek JMSI Pusat Mahmud Marhaba menyatakan, keberadaan JMSI untuk meningkatkan profesionalisme media dalam produk pemberitaan dan pengelolaan perusahaan. “Ini sejalan dan turut membantu tugas Dewan Pers,” ujarnya.

Dalam kesempatan yang sama, Ketua PWI Jatim Ainurrahiim mengingatkan ada batas yang jelas antara produk karya jurnalistik dan media sosial. Menurut Ainurahim yang membedakan adalah aspek klarifikasi dan konfirmasi. "Jadi karya jurnalistik harus jelas konfirmasi dan klarifikasinya, " jelas Ainurrahim.

Sementara itu Mahmud Suhermono, Ketua Mappilu PWI Jatim menyebut bahwa saat ini regulasi baru dari KPU tentang kue iklan kampanye. “Media siber diberikan hak untuk memuat iklan kampanye Pilkada. Silakan menghubungi KPU,” katanya.

Media Kredibel

Ketua JMSI Jatim, Eko Pamuji, menyatakan menjadi anggota JMSI, media minimal harus sudah terverifikasi administrasi di Dewan Pers. "Kami jamin semua anggota kami minimal sudah terverifikasi administrasi di Dewan Pers. Kami akan bantu verifikasinya," tegas Eko.

Sampai saat ini, anggota JMSI Jatim sudah mencapai 25 anggota media siber. Menurut Eko, JMSI tidak ingin semata mencari anggota, tetapi yang diutamakan adalah bagaimana bisa meningkatkan kemanfaatan bagi anggotanya.

Setelah acara talkshow yang mengambil tema "Kampanye Sehat di Media Massa" tersebut, dilanjutkan dengan penandatanganan MOU antara JMSI Jatim dan Unitomo sekaligus penyampaian penghargaan sebagai Kampus Ramah Media. Selain itu juga dilakukan launching www.jmsijatim.com. Sebelum acara ditutup dilanjutkan dengan rapat kerja (Raker) JMSI Jatim.

Foto Lainnya

Bamsoet: Niat Mulia JMSI Patut Didukung

Sebelumnya

Ketua MPR RI: JMSI Harus Bantu Pemerintah Jaga Keutuhan Bangsa

Berikutnya

Artikel Berita